Skip to main content

Sejarah Manajemen Kuno

Kalau kita membaca buku-buku manajemen saat ini seakan-akan ilmu manajemen mulai hadir di awal abad XIX dengan sederetan ahli manajemen dari negara-negara barat. Apabila anda ingin mengetahui sejak kapan sesungguhnya ilmu manajemen dikenal dan digunakan orang, dapat menelusuri ilmu manajemen pada zaman ramainya perdagangan di Sumeria atau ketika dilakukannya pembangunan piramid di Mesir. Para ahli menemukan tulisan kuno yang ditinggalkan bangsa Mesir di tahun 1300 sebelum masehi yang berisi pengakuan betapa pentingnya organisasi dan administrasi dalam negara-negara birokratis di zaman kuno. Leluhur bangsa Cina pun meninggalkan berbagai catatan sejarah yang memuat berbagai saran praktis untuk administrasi negara yang baik dan nasihat untuk memilih pejabat yang jujur, adil, tidak memikirkan diri sendiri, dan mampu bekerja. Bangsa Yunani yang pernah mengalami masa keemasannya, juga telah memiliki dan menjalankan prinsip-prinsip manajemen. Hal ini terbukti dari pengelolaan berbagai pranata sosial dengan baik, kerajaan tidak dapat mengendalikan rakyat dan sumber daya alamnya, Begitu juga dengan kerajaan Romawi yang pernah menghadapi kompleksitas pekerjaan administrasinya, membutuhkan suatu manajemen tingkat tinggi sehingga kerajaan ini menghasilkan suatu teknik manajerial yang mampu  mengendalikan kekaisaran dengan tingkat efisiensi dan efektivitas yang tinggi. Bangsa Indonesia di zaman kerajaan telah mempraktikkan ilmu manajemen dalam mengatur pemerintahan dan simbol-simbol kerajaan dan agama. Pembangunan Candi Borubudur adalah contoh yang mudah kita kenali. Jika kita pergi melihat candi tersebut, maka kita pasti akan bertanya, bagaimana menemukan dan mengangkut batu-batu ke lokasi candi, bagaimana batu-batu besar  dapat mencapai puncak candi, bagaimana mengelola pekerja yang berjumlah ribuan, bagaimana menghitung konstruksi bangunan agar dapat bertahan lama, dan masih banyak lagi. Mereka telah menjalankan apa yang sebetulnya telah, sedang, dan kita akan laksanakan.

Organisasi keagamaan dan kemiliteran adalah dua organisasi yang telah lama menggunakan ilmu manajemen. Sesuai dengan sejarah kehidupan manusia, kedua organisasi ini terus mendampingi sejarah kehidupan manusia. Sebelum agama samawi berkembang peradaban manusia diliputi oleh nilai kepercayaan terhadap para dewa, arwah nenek moyang, dan roh yang diyakini dapat menentukan kehidupan manusia. Begitu eratnya hubungan antara manusia dengan kepercayaan menyebabkan manusia membutuhkan ilmu yang dapat mengelola hubungan antara keduanya agar kehidupan mereka dapat terus damai, aman, sejahtera. Ilmu manajemen telah mereka gunakan walaupun dalam tingkat sederhana. Ketika mereka melakukan suatu upacara ritual, misalnya, mereka membutuhkan pengelolaan yang mampu melibatkan dan mengendalikan ribuan umat, sejumlah besar alat peralatan upacara, dan serangkaian upacara adat yang harus dilalui. Semuanya itu membutuhkan manajemen yang baik. Terbukti semua upacara yang mereka lakukan berjalan dengan baik dan lancar selama berabad-abad.

Di dalam perjalanan sejarah dan peradaban manusia, pengelolaan pura, kuil, sinagog, gereja, dan masjid beserta umatnya yang tersebar di seluruh dunia, menggunakan manajemen yang luar biasa rapi untuk dapat menjalankan keyakinan mereka. Sebagai contoh, gereja Roma Katolik telah menjalankan roda organisasinya dengan menggunakan teknik perkembangan hirarki otoritas dengan skala organisasi teritorialnya, spesialisasi aktivitas sesuai dengan garis-garis fungsional, dan menggunakan cara-cara organisasi secara cermat. Contoh lainnya adalah pengelolaan haji dalam Islam yang telah berjalan lebih dari 14 abad. Kerajaan Arab Saudi telah memiliki manajemen yang mampu mengatur penyelenggaraan haji untuk jutaan umatnya setiap tahun dari seluruh penjuru dunia.

Lembaga kemiliteran pun telah menerapkan ilmu manajemen untuk memaksimalkan efektivitas dan efisiensinya. Sejak zaman purba manusia kerap melakukan pertempuran atau peperangan. Manusia sudah saling menaklukkan, saling menjajah, saling menguasai, dan saling menindas dengan kekuatan agresi militer. Suatu kekuatan militer tidak mungkin dapat menguasai sebagian atau seluruh wilayah baru tanpa adanya ilmu manajemen. Bagaimana mungkin militer dapat menggerakkan ribuan bahkan ratusan ribu pasukan dengan segala peralatan dan logistik tanpa bantuan ilmu manajemen. Apakah anda masih ingat seorang Jengis Khan yang menaklukkan kerajaan lain dalam waktu singkat ? Atau persiapan Sultan Agung menyerang Batavia ? Apakah pernah terpikirkan oleh anda bagaimana cara mengelola pasukan dan logistik mereka di zaman yang belum ditemukan mesin dan berbagai peralatan perang ? Tentu kemampuan manajerial mereka sangat luar biasa, bukan ?

Kejayaan pranata keagamaan dan kemiliteran dalam menggunakan manajemen memang tidak tercatat dengan label nama apa pun tetapi mereka telah membuktikan bahwa mereka telah menerapkan ilmu manajemen jauh sebelum para ahli ilmu manajemen barat yang kita kenal sekarang, mencetuskan dan merumuskan gagasannya.

kalau kita mau menelusuri lebih jauh lagi, maka sesungguhnya sejarah manajemen tidak jauh berbeda dengan perkembangan sejarah manusia itu sendiri. Artinya, manajemen telah ada sejak manusia diturunkan oleh Tuhan ke muka bumi ini yang selanjutnya berkembang sejalan dengan perkembangan dan tuntutan hidup di gua dengan peralatan sederhana untuk menghadapi alam yang begitu ganas, menggunakan ilmu manajemen sesuai dengan kebutuhan dan zamannya. Berangsur-angsur manusia menggunakan segala daya upaya dan akal pikirannya untuk mengembangkan keterampilan manajemennya, demi mencapai kehidupan yang lebih baik di hari berikutnya.

Baca juga artikel menarik mengenai Manajemen dan Konsep Dasar Manajemen lainnya.

Comments

  1. Thnks :) Artikelnya cukup menarik

    jangan lupa kunjungan balik ya Peluang Usaha, Manajemen

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima Kasih telah membaca artikel kami.

Pembaca yang baik pasti meninggalkan jejak, walaupun hanya ucapan "terimakasih"

Popular posts from this blog

Keahlian Manajer

Walaupun jumlah posisi manajerial hampir tidak terbatas, namun kesuksesan atau keberhasilan orang-orang yang menduduki jabatan tersebut sering kali terhambat oleh keterbatasan keterampilan atau skill dan kemampuan. Oleh karena itu, manajer yang efektif perlu mengembangkan keahlian teknikal, keahlian dalam hubungan antarmanusia (human relations), keahlian konseptual, keahlian pengambilan keputusan, dam keahlian manajemen waktu.Keahlian Teknikal (Technical Skill). Keahlian teknikal atau teknis adalah keahlian khusus yang harus dimiliki oleh seorang manajer berkaitan dengan tanggung jawab utama yang harus dijalankan. Misalkan, seorang manajer yang bertanggung jawab di bidang keuangan haru mengetahui ilmu-ilmu bidang keuangan. Manajer yang bertanggung jawab di bidang pemasaran harus mengerti mengenai pasar. Keahlian Hubungan Manusia ( Human Relation Skill). Manajer berkaitan dengan mengarahkan dan mengontrol agar orang—orang yang ada di dalam perusahaan bertindak untuk mencapai tujuan peru…

Apakah Kemampuan Manajerial itu ?

Seperti jabatan lainnya, menjadi manajer tidaklah semudah yang diperkirakan seseorang sebelumnya menjadi karyawan biasa. Untuk menjadi seorang manajer yang sukses, ia harus memiliki sejumlah kompetensi umum dan khusus.Kemampuan manajerial adalah kemampuan untuk mengatur, mengoordinasikan dan menggerakkan para bawahan ke arang pencapaian tujuan yang telah ditentukan organisasi. Dalam organisasi yang berukuran besar, kesempatan manajer untuk mengadakan kontrak dengan seluruh bawahan relatif sangat kecil. Lebih-lebih dalam organisasi yang besar yaitu organisasi yang ruang lingkup operasinya nasional atau internasional. Dengan demikian, kegiatan mengintegrasikan, mengoordinasikan dan menggerakkan para bawahan oleh manajer puncak dilakukan melalui pendelegasian wewenang kepada manajer dan manajer pengawas.Kemampuan manajerial tidak begitu saja muncul. Kemampuan ini lahir dari suatu proses yang panjang yang terjadi secara perlahan-lahan melalui proses pengamatan dan belajar. Bukti dari kema…

Tingkatan Manajer

Dalam dunia manajemen, umumnya terdapat 3 tingkatan dasar manajer, yaitu top manager (manajer puncak), middle manager (manajer menengah), dan first line manager (manajer tingkat pertama). Sebagian besar perusahaan memiliki lebih banyak manajer menengah dibandingkan manajer puncak.Top managers, yaitu manajer yang bertanggung jawab pada dewan komisaris dan direktur untuk keseluruhan kinerja dan tujuan serta target perusahaan. Beberapa jabatan manajer puncak, antara lain president (presiden direktur), vice president (wakil presiden direktur), CEO (chief executive officer), dan CFO (chief financial officer). Tugas dan tanggung jawab top manager adalah untuk merumuskan strategi perusahaan dan perencanaan yang akan diterapkan oleh manajer dan karyawan di tingkat yang lebih rendah. Middle managers. Middle manager adalah level manajer yang bertanggung jawab untuk mengimplementasikan dan mengontrol pelaksanaan strategi dan perencanaan yang dirumuskan oleh manajer puncak. Beberapa jabatan untu…