Skip to main content

Pengertian Manajemen

Secara sederhana manajemen berorientasi kepada dua hal, yaitu mengawasi orang bekerja dan mengurus uang. Sehingga manajemen dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan mengawasi/mengatur orang bekerja dan mengurus/mengatur administrasi keuangan dengan baik. Manajemen yang baik baru dapat dicapai jika diterapkan dengan tegas dan disiplin, agar usaha yang dilakukan dapat berjalan lancar dan sesuai dengan tujuan yang diharapkan.

Pendapat Para Ahli

Manajemen merupakan konsep yang paling sering diperbincangkan di dunia akademis maupun di dunia bisnis atau dunia praktis. Dengan kata lain makna manajemen  dapat dipahami melalui 2 hal, yaitu teori dan praktik manajemen. Hal yang bersifat teoritis berpijak pada pandangan tentang aspek tertentu dari organisasi, antara lain tentang efektivitas, pencapaian tujuan, pengambilan keputusan, efisiensi, keseimbangan, interaksi antara organisasi dan lingkungan sekitarnya, dan sebagainya. Di lain pihak praktik manajemen memandang organisasi sebagai sebuah sistem terbuka. Melalui citra seperti ini manajemen dimaknai sebagai suatu proses mengkoordinasi dan mengintegrasi kegiatan-kegiatan kerja sehingga dapat dirampungkan secara efisien dan efektif dengan dan melalui orang lain (Robbins dan Coulter, 2005).

Di dalam definisi tersebut ada beberapa aspek penting yang perlu dicermati yaitu;

  • Manajemen adalah sebuah proses. Kegiatan kerja yang di koordinasi dan di integrasi merupakan fungsi-fungsi manajemen; mencakup perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian.
  • Dasar manajemen adalah PIRO, yakni People, Ideas, Resources dan Objectives.
  • Proses dalam mengintegrasi dan mengkoordinasi kegiatan kerja itu haruslah efisien. Artinya pengerahan sumber daya harus dilakukan dengan biaya yang seminimum mungkin. Ini yang lazimnya dipahami sebagai efisiensi atau doing things right dan tidak memboroskan sumber daya. Sumber daya penting adalah man, materials, methods, money, technology, information dan organization.
  • Manajemen mengarah kepada pencapaian tujuan organisasi. Oleh karena itu efektivitas merupakan hal yang penting. Efektivitas atau doing the right things menjamin tercapainya tujuan yang telah ditetapkan.
  • Pencapaian tujuan terlaksana dengan dan melalui orang lain. Ini berarti ada sejumlah peran dan kemahiran manajemen yang dipersyaratkan untuk diwujudkan. Peran manajemen yang dimaksud ialah peran interpersonal, peran informasional, dan peran keputusan. Selanjutnya kemahiran manajemen mencakup kemahiran konseptual, kemahiran berprilaku dan kemahiran teknis.

Manajemen berasal dari bahasa Perancis lama yaitu menagement, yang berarti seni melaksanakan dan mengatur yaitu sebuah proses kepemimpinan dan pengaturan seluruh atau sebagian dari suatu organisasi, atau bisnis, melalui pemanfaatan atau pengaturan sumber daya ( sumber daya manusia, material, kepandaian dan lain-lain). Kebanyakan buku manajemen yang pernah terbit menyatakan bahwa manajemen berasal dari kata bahasa Inggris to manage yang berarti mengelola atau mengatur.

Williams (2001) berpendapat bahwa secara tradisional pengertian manajemen adalah menjalankan fungsi merencanakan, mengorganisasikan, memimpin, dan mengendalikan (planning, organizing, leading, and controlling).

Menurut Follet dalam Stoner (1996) memberikan pengertian manajemen sebagai ‘'”Seni untuk melaksanakan suatu pekerjaan melalui orang lain”. Definisi ini mengandung arti bahwa para manajer mencapai tujuan-tujuan organisasi melalui pengaturan orang-orang lain untuk melaksanakan berbagai tugas yang mungkin diperlukan atau dengan kata lain para manajer tidak melakukan tugas-tugasnya sendiri.

Sedangkan Stoner (1995) memberikan definisi manajemen sebagai suatu proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya-sumber daya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.

Stonner (1995) berpendapat bahwa manajemen adalah suatu proes bukan seni. Proses adalah cara sistematis untuk melakukan pekerjaan. Manajemen dikatakan sebagai proses karena semua manajer, tanpa memperdulikan kecakapan atau keterampilan khusus mereka, harus melaksanakan kegiatan-kegiatan tertentu saling berkaitan untuk mencapai tujuan-tujuan yang mereka inginkan (Handoko, 1996).

Siagian (1992) mengemukakan bahwa manajemen adalah “kemampuan atau keterampilan untuk memperoleh sesuatu dalam rangka pencapaian tujuan melalui kegiatan orang lain”.

Henry Fayol dalam Handoko (1996) mengemukakan aspek-aspek manajemen sebagai “planning, organizing, commanding, coordinating, dan controlling”. Fokus dari manajemen adalah bagaimana sebuah organisasi dikelola dan bagaimana manajer membantu organisasi dalam menentukan tujuan.

Williams (2001) menambahkan bahwa walaupun para manajer saat ini masih melakukan fungsi manajemen tradisional namum mereka sebenarnya sudah melakukan langkah baru, yaitu: membuat sesuatu terjadi; menghadapi persaingan; mengorganisasi orang banyak, proyek dan proses; dan memimpin (making things happen; meeting the competition; organizing people, project, and process; and leading).

Atas dasar uraian di atas, kita bisa menyimpulkan bahwa pada dasarnya manajemen dapat didefinisikan sebagai pekerja dengan orang-orang untuk menentukan, menginterpretasikan dan mencapai tujuan-tujuan organisasi dengan melaksanakan fungsi-fungsi perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), penyusun personalia atau karyawan (staffing), pengarahan dan kepemimpina (leading), dan pengawasan (controlling).

Comments

Popular posts from this blog

Keahlian Manajer

Walaupun jumlah posisi manajerial hampir tidak terbatas, namun kesuksesan atau keberhasilan orang-orang yang menduduki jabatan tersebut sering kali terhambat oleh keterbatasan keterampilan atau skill dan kemampuan. Oleh karena itu, manajer yang efektif perlu mengembangkan keahlian teknikal, keahlian dalam hubungan antarmanusia (human relations), keahlian konseptual, keahlian pengambilan keputusan, dam keahlian manajemen waktu.Keahlian Teknikal (Technical Skill). Keahlian teknikal atau teknis adalah keahlian khusus yang harus dimiliki oleh seorang manajer berkaitan dengan tanggung jawab utama yang harus dijalankan. Misalkan, seorang manajer yang bertanggung jawab di bidang keuangan haru mengetahui ilmu-ilmu bidang keuangan. Manajer yang bertanggung jawab di bidang pemasaran harus mengerti mengenai pasar. Keahlian Hubungan Manusia ( Human Relation Skill). Manajer berkaitan dengan mengarahkan dan mengontrol agar orang—orang yang ada di dalam perusahaan bertindak untuk mencapai tujuan peru…

Apakah Kemampuan Manajerial itu ?

Seperti jabatan lainnya, menjadi manajer tidaklah semudah yang diperkirakan seseorang sebelumnya menjadi karyawan biasa. Untuk menjadi seorang manajer yang sukses, ia harus memiliki sejumlah kompetensi umum dan khusus.Kemampuan manajerial adalah kemampuan untuk mengatur, mengoordinasikan dan menggerakkan para bawahan ke arang pencapaian tujuan yang telah ditentukan organisasi. Dalam organisasi yang berukuran besar, kesempatan manajer untuk mengadakan kontrak dengan seluruh bawahan relatif sangat kecil. Lebih-lebih dalam organisasi yang besar yaitu organisasi yang ruang lingkup operasinya nasional atau internasional. Dengan demikian, kegiatan mengintegrasikan, mengoordinasikan dan menggerakkan para bawahan oleh manajer puncak dilakukan melalui pendelegasian wewenang kepada manajer dan manajer pengawas.Kemampuan manajerial tidak begitu saja muncul. Kemampuan ini lahir dari suatu proses yang panjang yang terjadi secara perlahan-lahan melalui proses pengamatan dan belajar. Bukti dari kema…

Tingkatan Manajer

Dalam dunia manajemen, umumnya terdapat 3 tingkatan dasar manajer, yaitu top manager (manajer puncak), middle manager (manajer menengah), dan first line manager (manajer tingkat pertama). Sebagian besar perusahaan memiliki lebih banyak manajer menengah dibandingkan manajer puncak.Top managers, yaitu manajer yang bertanggung jawab pada dewan komisaris dan direktur untuk keseluruhan kinerja dan tujuan serta target perusahaan. Beberapa jabatan manajer puncak, antara lain president (presiden direktur), vice president (wakil presiden direktur), CEO (chief executive officer), dan CFO (chief financial officer). Tugas dan tanggung jawab top manager adalah untuk merumuskan strategi perusahaan dan perencanaan yang akan diterapkan oleh manajer dan karyawan di tingkat yang lebih rendah. Middle managers. Middle manager adalah level manajer yang bertanggung jawab untuk mengimplementasikan dan mengontrol pelaksanaan strategi dan perencanaan yang dirumuskan oleh manajer puncak. Beberapa jabatan untu…